Pindahan

Ternyata pindahan ruangan dan pindah tim dilakukan either Thursday or Friday this week. Faster that I think. Gw sebenarnya pengen pindahan habis Idul Fitri biar bisa lebih leluasa. Leluasa dalam banyak  hal: ga puasa dan bisa ikut get together. Kalau pindahan hari Kamis ini, berarti kan gw puasa dan kalau diajak makan di luar gw harus berkilah banyak hal. Sebenarnya puasa bukan lah masalah, tapi gw harus ngejelasin ke tim baru (yang mana tim baru ini lebih gede dan powerful dari tim gw) kalau misalnya gw lagi puasa. Selain puasa, gw juga harus ngejelasin kalau gw sholat, makan makanan yang halal dan baik, pergi sholat jum’at, ga minum alcohol, dsb. Ya Allah, cuman Engkau yang bisa memudahkan segala urusan ini. Entah kenapa perasaan ga pengen pindah ruangan dan pindah tim ini bikin ga tenang. Pasalnya tim leadernya udah  bukan babeh prof lagi tapi orang lain. Jadi jelas yang megang power bukan tim lama. Di tim lama semuanya udah berjalan dengan normal, mereka bisa paham tentang kegiatan keIslaman gw. Mudah-mudahan tim baru juga bisa open. Bismillaahirrahmanirrahim.

Ramadhan 11

Baru bisa tidur jam 1 padahal harus siap-siap sahur jam 2.30. Badan terasa panas like burning inside. Emang pas jam 11an gw minum teh yang dikasih a friend dari Shanghai. Katanya bagus buat bersihin intestine. Ya udah lah gw coba tuh jam 11an dengan alasan biar badan lebih enak. Eh nyatanya badan kayak lagi dibakar, jadi susah tidur deh. Tapi bisa juga karena efek batuk flu yang masih belum membaik.

Alarm udah bunyi jam 2.30. Malas bangun. Udah malas banget sahur karena perut juga masih agak kenyang. Tapi akhirnya nyerah dan bangun jam 2.50. Minum air putih dan makan pisang. Cuman karena merasa biar puasanya kuat, akhirnya nasi goreng dan gorengan yang dikasih teman pas bukber tadi dimicrowave lah. Jam 3.20 beres sahur. Terus lanjut minum obat flu. Balik lagi tidur jam 5.30 karena ga ngantuk-ngantuk.

Ramadhan 10

Sahur kali ini: nasi, rendang, timun yang disponsori oleh Anatta dan Indra untuk nasi dan rendangnya. Timun gw beli sendiri. Jadi ceritanya Anatta menawarkan lauk dan nasi karena kasian pas gw bilang “Sahur pake mie lagi, ga ada waktu buat masak.” Kkk..Derita anak asrama dah. 

Well, semoga pahala mengalir kepada mereka berdua yang sudah memberi makan orang sahur. Aamiin