Membership Training

We called it Membership Training. The activities were just playing card game, chogu, BBQ, and drinking (not me).

Advertisements

Delusional#4 Cerita Dongeng

Hari ini jam 12 kurang beberapa menit, gw dan beberapa teman lab memutuskan untuk kembali ke kampus setelah 2 hari 1 malam stay di salah satu resort di Gumi. Ketika perjalanan pulang , pemandangannya memang ga begitu istimewa, cuman gw suka “feeling” perjalanannya. Kami naik mobil ber-5, menyusuri jalanan yang cukup sepi, pohon-pohon hijau di kanan kiri jalan, sawah, beberapa rumah penduduk. Sensasional. Gw pun membayangkan bahwa someday “I’ll travel like this with my future wife”. Ya, gw dan dia, kami berdua berpetualang menyusuri rangkaian kota. Kalau boleh memilih, maka gw akan mengajak istri gw melakukan ini di Korea atau Europe. It sounds fantastic, right? Seru kan? Itulah yang ada dalam pikiran gw. Mari gw jelaskan dengan detail hal apa saja yang gw bayangkan.

Gw dan my future wife, naik mobil gw. Dengan peralatan lengkap kami melakukan perjalanan ini. Itinerary? Gw lebih pengen hal yang dadakan. Kami hanya berjalan menuju arah angin *tsaaah*. Ya palingan kami merencanakan kota mana dan jika memang ada spots tertentu yang dipengen, kami akan kesana. Map. Gw butuh map. Wait, maybe GPS is better. Sambil mengendarai mobil kami bernyanyi, berpelukan, dan sesekali saling berciuman. Kadang kadang berhenti dipinggir jalan untuk istirahat dan makan. Tidur? Bisa tidur di mobil atau hostel. Gw pengen tempat yang ga ribet dan sederhana saja. Kalau ada pantai lebih baik. Gw pengen stay di pinggir pantai barang sehari.  Kalau boleh lebih maruk, gw mau minta ke Allah, ini semacam bulan madu gw. Jika gw bisa bertahan, maka insya Allah dia adalah wanita yang gw nikahi dengan tidak melalui proses pacaran atau hal semacamnya. Gw pengen pernikahan gw dimulai dengan hal benar dan syar’i. Maruk ga gw? Biasa ajah :p

Nah, disepanjang perjalanan ini kami melakukan hal sepuasnya. All out dah. Gw pengen senang-senang. Ga harus ke tempat tempat terkenal, yang utama adalah pengalaman dan kami senang. Ga perlu mandi beberapa hari jg boleh *jorok* dan gw yakin my future wife ga setuju hal ga mandi ini. Iya kan sayang? ^^ Oke. Ini nih di bawah ini adalah gambaran pinggir jalan yang pengen gw lewatin.

Oh iya, gw ingat salah satu film Indonesia yang gw tonton. Judulnya “3 hari untuk selamanya”. Yang main Nicholas Saputra dan Ardinia W. Gw rada terinspirasi dengan movie ini. Cuman bagian ke diskotiknya gw ga suka dan gw mau sama istri gw aja. Hehehe.. Boleh kan ya Allah? Jadi ntar gw maunya sama istri gw, kami bulan madu. Sounds great kan? I think so.  ^^

Yeosu – Gumi – Andong – Gumi(2)

Ini kelanjutan dari cerita part. 1 ^^

Jadi cerita diawal gw dan teman-teman harus kumpul jam 4PM di tempat ngambil foto awal itu. Karena emang awalnya kami mau extend 1 hari (kami: Gw, Fadil, Eddy, Hamka. Wicak), maka pas jam 3.3o PM kami memutuskan untuk ngantri di gedung-gedung besar LG, Samsung, dan Hyundai. Udah lama-lama gw ngantri dan berhasil masuk, Eddy called us and said “Mr. X didn’t permit us to extend this trip. If you want, you have to come here next time by yourself.” Da*n! Nyebelin banget tuh Mr. X. Gw dan 3 orang temen gw lari -lari kayak orang bego (ini jauh cuy dan panas), gw males dimarahin sama Mr. X ini. Pertama gw malu karena ada banyak foreigners lain di dalam bus. Nyampe di bus kami langsung minta maaf dan si Mr. X agaknya malas marah-marah (buat apa juga kan ya? cuman bikin eneg kalo marah-marah). Akhirnya kami pun masuk bus dan berangkat pulang. Perjalan Yeosu ini berakhir dengan tidak menyenangkan dan tidak memuaskan. huft. Semua rencana gw batal.

Nyampe kampus sekitar jam 9PM. Akhirnya gw dan beberapa temen lain memutuskan untuk pulang ke APT dan merancang trip besok. Gw, Eddy, Agi memutuskan untuk jalan ke Andong sedangkan Fadil, Hamka, dan Wicak memutuskan untuk ke Seoul. Oh iya, FYI, gw dan 7 orang temen gw satu APT yaitu: Fadil, Tyo, Wicak, Hamka, Eddy, Agi, dan Mas Fav. Tyo dan Mas Fav ternyata end up ke Seoul juga untuk hadir One Indonesian Day. Besoknya hari sabtu (gw lupa tanggal berapa), gw, Agi, dan Eddy berangkat ke terminal bus. Yup, we were late dan mesti nunggu next bus. Perjalanan awal ini gw habiskan dengan tidur. Kalo gw ga salah inget, ini perjalan memakan waktu lebih dari 2 jam karena ga lewat tol. Nyampe Andong kami langsung menuju  Hahoe Village, The World Heritage Historic Village of Korea Hahoe. Ini nih masuk daftar di UNESCO gitu deh. Usut punya uyut, Hahoe Village ini adalah lokasi shootingnya Time Sip Dr. Jin. Dari terminal Andong, gw naik bus 1 kali menuju Hahoe Village (nanti di bawah gw kasih rincian biayanya ya ^^). Nyampe Hahoe kami menuju tourist information untuk getting the map of Hahoe & Andong city. Inilah salah satu keunggulan Korea, you can get the city map easily anywhere. Tinggal jalan aja ke tourist location, ntar disana banyak map Korea. Bayar masuknya ga mahal juga kok. Padahal dari gossip yang ada, gw pikir masuknya 7000 kali ya. Nyesek kalo 7000. Dari gerbang utama, kami mesti naik bus lagi dan bayar 500won (Swear, jalan kaki juga bisa padahal, berasa ketipu gw, hahaha). Habis dari bus maka kami langsung sampai di lokasi Hahoe Village. Banyak banget rumah-rumah tradisional korea disini. mau gw ceritain tentang Hahoe Village kah?  (gw ambil dari http://www.hahoe.or.kr) Continue reading “Yeosu – Gumi – Andong – Gumi(2)”

Yeosu – Gumi – Andong – Gumi(1)

Perjalanan Yeosu – Gumi – Andong – Gumi ini adalah perjalan gw sebulan lalu sebenarnya. Hehe.. Guys, please jangan bilang kalo gw malas nulis ya karena banyak hal yang harus gw kerjakan di lab (*alesan). Ga usah berlama-lama, gw akan share cerita perjalanan gw yang mebuat gw semakin love Korea.

#Day 1: Yeosu

Seyogyanya harga tiket bus/train ke Yeosu ini bisa mencapai 10000 won sekali jalan, namun karena gw ikut rombongan kampus jadinya totally free perjalanan dan lunch. Gw belum cerita, jadi gini: dari kampus invite all foreign student untuk Yeosu trip 1 hari penuh. Berangkat dari kampus jam 7.30AM dan pulang jam 8PM. Dari jadwal yang diberikan panitia, perjalan dari Gumi-Yeosu itu sekitar 4 jam. Alhasil gw nyampe Yeosu sekitar jam 11.30Am. Kebayang ini capeknya duduk. Karena gw dan teman-teman gw ga mau menyia-nyiakan hal ini, maka kami berniat extend sampe malam dan besoknya melanjutkan perjalan sendiri ke kota sebelahnya (gw lupa waktu itu kota tujuan gw apa). Namun rencana tinggal rencana, gw gagal pulang malam karena regulasi dari panitia adalah berangkat dan pulang harus bareng-bareng. Nyampe Yeosu gw dikasih makan siang dan kami foto bareng bentar.

Habis foto maka gw dan teman-teman dibebaskan untuk bereksplorasi menjelajahi Yeosu dalamw aktu 4 jam. Waktu 4 jam adalah waktu yang sangat singkat untuk berjalan-jalan di Yeosu. As we expect, antrian ada dimana. Benar-benar ga worthy kalo kita cuman bisa jalan-jalan 4 jam di Yeosu. FYI, tiket masuk Yeosu expo itu mahalnya ga nahan yaitu sekitar 40ribu won. Ajeeebb kan? Gw cuman liat-liat bentar, masuk booths beberapa negara untuk melihat keunikan dan keindahan laut negara-neraga tersebut. Well, gw rangkum aja ya pengalaman gw yang paling menarik: Continue reading “Yeosu – Gumi – Andong – Gumi(1)”

Backup Plan

Bikin itinerary itu bikin STRESS! Yak, inilah balada orang miskin: mau jalan-jalan tapi ga ada duit (ada duit tapi dikit). Udah sekitar 3 hari ini stress mikirin rencana ASEAN backpacking. Kemarin gw end up dengan mencari harga tiket murah. Pusing ini kepala. Kondisi gw yang cuman punya waktu libur 14 hari (maybe Feb 16 – Mar 3 2013). Tujuan utama gw jelas pulkam ke Banjarmasin buat kumpul-kumpul sama keluarga tercinta. Cuman gw pengen ngegembel ke Singapore, Malaysia, Thailand, Vietnam, Cambodia. Dengan waktu gw yang maksimal 7 hari buat jalan-jalan kayaknya it’s totally impossible buat ke semua negara itu. Gw bakal capek di jalan doang. Pikir punya pikir, gw putuskan untuk ke Singapore, KL, dan Phuket saja. Setelah seharian penuh gw browsing nyari tiket murah, ujung-ujungnya total sekitar $220 flight ticketnya doang. Gw berasa itu masih mahal. Gw masih nunggu promo tiket dari si AA nih. Walaupun gw belum beli tiket Seoul-Jakarta (cuman tiket Banjarmasin-Jakarta-Seoul udah gw beli), gw kudu bikin itinerary dari sekarang.

I need my backup plan. Yups, it is Bali-Lombok trip. Sebagai orang Indonesia asli harusnya gw malu karena belum pernah ke Bali-Lombok. Temen gw dari Hungary aja bela-belain jalan ke BAli-Lombok sebelum pulang ke negaranya (mereka adalah exchange student di kampus gw sekarang). Kalau ga jadi ke Phuket, gw bakal ke Bali, titik. Gw cuman butuh 5 hari untuk berjuang disana. Gw akan buktikan kalo gw bisa. But wait, 2013 gw juga mau Europe Trip (baca delusional#1 gw). Cek tabungan dan gw shocked! Duit gw ga cukup. Gimana ya? Biarkan gw bingung sendiri!

See you guys! ^^