Delusional #1

Sepertinya gw mesti memberikan nomor pada hal-hal delusional yang gw lakukan dalam keseharian. Wel, delusi #1 kali ini adalah Europe Trip yang udah gw idam-idamkan dari lama. Tadi di kelas gw malah nyusun rencana perjalanan yang entah kapan bisa gw realisasikan.

Benua impian gw: eropa, gw pengen menginjakkan kaki disana. Dengan level delusional gw yang sudah stadium tak terukur akhirnya gw coba ngecek tiket murah di edreams.net dan inilah hasilnya:

Seoul-Barcelona & Paris-Seoul

Demikian cerita delusional gw hari ini. nanti gw ceritakan lebih lanjut. Gw kudu nulis paper dulu.

See you readers! 🙂

Advertisements

Cutting The Budget

Nampaknya inilah hasil dari keputusan (sementara) gw hari ini: cutting the budget. Dengan pendapat beasiswa gw yang secukupnya 😦 dan hobby jalan-jalan serta belanja gw yang ga bisa menurun (ommo, nampaknya kumat lagi), dua bulan ini uang beasiswa gw habis ludes bahkan gw ngorek-ngorek saving gw untuk beli sepeda. Tapi, honestly I do need the bicycle. Kehidupan lab-rumah gw adalah hal mutlak untuk pulang malam dan bus kota terakhir itu jam 10.48Pm which means itu terlalu cepat buat gw (kebayang jam pulang gw kan) 🙂

Back to cutting the budget, gw 3 hari lalu ke Busan karena ada acara disana. Ini emang ga memakan banyak biaya karena gw nebeng mobil teman dan penginapan serta makan dibiayai oleh sponsor. Cuman tetap aja terjadi pengeluaran. Habis dari Busan gw mampir di Daegu yang artinya gw shopping. Gw merasa butuh sepatu semi formal, kemeja dan T-shirt baru untuk mendukung penampilan gw. Noted: gw benar-benar perlu karena kemeja gw cuman 2 dan polo shirt gw yang layak pakai cuman 1. So akhirnya gw belanja lah di Daegu. Kalo ditotal kemarin itu gw sudah menghabiskan sekitar 80.000 won. Lumayan lah ya bikin bankrut.

Semangat gw untuk saving itu masih ada. Gw sudah memisahkan uang saving gw bulan ini. Jadi prinsip gw: uang yang tersisa akan gw gunakan sampe gw dapat gaji bulan berikutnya tanggal June 17th nanti. ^^ Usut punya usut, gw ada trip gratis ke Yeosu Expo akhir minggu ini. Dan demi apa tour disana cuman ada slot 3 jam. Teman gw yang dari Jepang sudah kesana 2 minggu lalu, dia bahkan 2 hari di Yeosu itu tidak cukup untuk mengelilingi semua tour booths disana. Dan gw hanya 3 jam?? Damn so true, gw bingung. Mulai lah gw menyusun itinerary gw sendiri: berpisah dari rombongan (spend more day in Yeosu) or return to Gumi (trip to another city).  Cuman kenyataannya bicara lain, duit gw sisa dikit dan gw belum beli susu protein, perfumes, and oatmeal. Apakah yang akan gw putuskan nanti? Biarkan gw bingung sendiri 😦

See you readers!

Lost My iPod

Tepat sehari yang lalu di jam yang hampir sama, gw merasa kehilangan ipod pas mau berangkat ngegym. Glek! Rasanya kayak disambar gledek dan dapet serangan jantung tiba-tiba. I realized that my iPod has lost.  Gw ingat saat-saat gw terakhir memegangnya di toilet, gara-gara gw pake twitteran. Huft. Akhirnya dengan tergesa-gesa gw lari ke toilet, ketemu ahjumma (wanita yang bekerja sebagai CS), gw nanya pake bahasa abal-abal. Dia malah ngerespon dengan memberikan hapenya karena dia pikir gw mau pinjam hape. Terus berulang kali gw gunakan bahasa tubuh gw dan dia akhirnya ngeh dan bilang “opsoyo” 😦

Disela-sela kepanikan gw, gw berusaha untuk berpikir jernih. Apa yang bisa gw lakuin? Ada cara ngetrack iPod kah? Googling lah gw untuk nyari tahu gimana cara ngetrack lost iPod. Ada caranya tapiiii… Tapi gw belum nginstall programnya di iPod gw atau gw belum setting hal itu (Find my iPod). Mengumpatlah gw sejadi-jadinya ke diri gw atas kebodohan yang gw lakuin. Damn it, I am stupid! Gw coba cari cara lain lagi.. Continue reading “Lost My iPod”